Mapolda Riau Diserang Terduga Teroris !!!


BAKINUPDATE.COM,- Bandung Serangan teror terjadi di Mapolda Riua  Rabu 16 Mei 2018. Satu unit mobil menerobos masuk pintu gerbang Mapolda Riau. Kemudian seorang berpenutup kepala keluar dari mobil sambil membawa sebilah pedang.
Polisi kemudian melumpuhkan dua terduga teroris. "Seketika ada suara tembakan," kata Madi, Stringer MNC TV, yang kebetulan berada di lokasi. 
Tidak lama setelah itu suasana menjadi rusuh. "Ada teriakan teror, teror," ucap Madi seperti dikutip dari Tempo.co.id.
Madi bersama kontributor TV One Rian Rahman, panik lalu berusaha menyelamatkan diri lewat gerbang samping Jalan Gajah Mada. 
Serangan teror itu terjadi saat Mapolda Riau ingin menggelar ekspos penangkapan sabu seberat 29 kilogram di Indragiri Hilir. Wartawan saat itu telah berkumpul di halaman Mapolda Riau.
Madi dan Rian Rahman ditabrak oleh mobil Toyota Avanza yang ditumpangi kelompok terduga teroris itu saat mencoba kabur dari Mapolda Riau "Rian sudah dilarikan ke rumah sakit," kata Madi.
Kondisi terkini, sekitar jalanan Gajah Mada dan Sudirman sudah disterilisasi.
Seorang anggota polisi gugur dalam serangan tersebut dan 4 orang lainnya luka-luka.
Polisi menembak mati empat orang yang tidak dikenal terduga teroris  saat melakukan penyerangan ke Markas Polda Riau. Penembakan dilakukan setelah menerobos masuk dan menyerang petugas jaga kepolisian.
"Kami terpaksa melumpuhkan karena tindakan mereka sangat mengancam," ujar Kepala Bidang Humas Polda Riau AKBP Sunarto kepada Tempo saat dihubungi, R
Sunarto menyebutkan kejadian terjadi pada pukul 08.30 WIB, saat satu unit mobil Avanza warna putih menerobos pintu masuk. Setelah itu empat orang di dalamnya keluar menggunakan senjata tajam dan menyerang petugas yang sedang berjaga.
Sunarto menyebutkan, saat ini masih dilakukan pemeriksaan pada mobil dan tubuh empat penyerang yang tewas tersebut. Kepolisian ingin memastikan ada atau tidaknya bahan peladak yang dibawa dalam aksi penyerangan tersebut.
Selain itu kata Sunarto pihak kepolisian masih memeriksa identitas pada pelaku. "Identitasnya masih diperiksa," ujarnya
Sunarto belum bisa memastikan jenis tindakan yang dilakukan oleh terduga teroris  atau bukan. "Yang jelas sejauh ini baru ada penyerangan, kami belum bisa memastikan apakah aksi ini dari jaringan teror atau bukan," ujarnya.


Dikutip dari Tempo/Red

Tidak ada komentar

MEDIA BAKIN. Gambar tema oleh 5ugarless. Diberdayakan oleh Blogger.