Koordinator K2 Indonesia: Honorer Yang Ingin Bertemu Presidennya Dibiarkan di Jalan


BAKINUPDATE.COM,- JAKARTA - Salah seorang koordinator honorer K2 Indonesia, Bhimma mengatakan, nyaris semua honorer kategori dua memiliki penilaian sama. Mereka menilai, baru rezim ini yang kebal didemo honorer K2 maupun non-kategori.
Sejak 2015, honorer K2 melakukan aksi demo dan terakhir pada 30-31 Oktober 2018, tidak ada satu pun yang dihiraukan Presiden Joko Widodo. Jangankan presiden, menteri pun tidak menyambut.
Bhimma membandingkan di era Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY). Sepuluh tahun memerintah, SBY tidak pernah mengabaikan honorer K2. "Seingat kami Pak SBY mau mendengarkan aspirasi honorer K2 makanya ada satu juta lebih honorer yang diangkat PNS," katanya, Selasa (5/2).
Menurut Bhimma, Presiden Jokowi sangat berbeda, menyapa honorer K2 saja tidak. Bahkan saat honorer K2 memilih menginap di depan Istana tidak ada satu pun utusan Istana Negara yang berempati. "Hanya presiden yang tidak punya hati nurani yang menelantarkan rakyatnya (honorer K2) di depan Istana Negara pada 30-31 Oktober 2018," tegasnya.
Honorer K2 yang ingin bertemu presidennya, dibiarkan telantar di jalan. "Kalau ingat itu, sakit hati kami makanya kami lebih baik berjuang mencari capres-cawapres yang mau komitmen mendukung honorer K2 jadi PNS," tandasnya. (esy/jpnn)

Red/amf

Tidak ada komentar

MEDIA BAKIN. Gambar tema oleh 5ugarless. Diberdayakan oleh Blogger.