760 Ribu Situs Penyebar Hoax, BIN Rekomendasikan Untuk di Bloki


BAKINUPDATE.COM, JAKARTA - Badan Intelijen Negara (BIN) telah merekomendasikan kepada pemerintah untuk menutup lebih dari 760.000 situs dan akun media sosial (medsos). Ribuan akun tersebut didominasi oleh akun berkonten hoax, pornografi, perjudian, kekerasan anak di bawah umur, dan sebagainya.

Direktur Informasi BIN Wawan H Purwanto mengatakan, akun yang paling susah untuk ditutup atau diblokir, yakni akun yang berkaitan dengan politik. Menurut dia, kebanyakan akun tersebut berada di Facebook dan Twitter. Kedua jejaring sosial milik vendor di Amerika dan berbasis di Singapura.

Seperti dilansir okezonenews.com, Wawan menuturkan "Jika homebase medsosnya milik asing, sejauh ini kami masih kesulitan untuk meminta mereka memblokir akun-akun tersebut. Karena mereka kerap menolak dan jika sudah begitu kami tidak bisa berbuat apa-apa," ungkapnya Senin 27 Februari 2017.

Dia tidak mengetahui angka pasti untuk memprediksi jumlah akun hoax. Menurut Wawan, ketika diblokir, biasanya akun hoaxakan membuat akun baru dengan konten yang sama. Untuk itu, kata dia, BIN melakukan patroli siber selama 24 jam. Hasil patroli akan dianalisis dan dievakuasi.

"Dari hasil evaluasi tersebut, kita akan bisa memastikan apakah akun-akun itu akan diproses dengan di-break down, diblokir, atau bahkan dituntut secara hukum," tuturnya.




Reporter : Red.

MEDIA BAKIN. Gambar tema oleh 5ugarless. Diberdayakan oleh Blogger.